3 syarat pemimpin sejati……

0 Ayur Hypnotherapy | Filsafat | Meditasi | Pengembangan Diri No Comments

Pemimpin Sejati

Yang disebut pemimpin sejati adalah seseorang yang tidak hanya disukai oleh banyak orang, tetapi berani melakukan sesuatu yang sangat mungkin dianggap tidak mengakomodasi kepentingan sekelompok orang. Tentu kelompok yang hanya melihat kepentingan dan keuntungan sendiri. Banyak orang mengatasnamakan umat atau rakyat, namun yang dikatakan hanya berlandaskan pemahaman sempit.

Pemahaman sempit ini terjadi karena kelompok atau golongan ini belum mampu melihat kehidupan secara utuh. Dengan kata lain kelompok ini hanya berbicara dari sisi pandang kepentingannya. Tentu sifat kepemimpinan dari golongan ini tidak bisa dianggap bijaksana. Dan bila kita lihat di sekeliling, mayoritasnya sangat besar. Ini alami. Dalam kondisi serta situasi masyarakat yang sangat mempercayai bahwa golongan atau kelompoknya paling baik, maka keberadaan seorang pemimpin sejati dibutuhkan kehadirannya.

Syarat atau ciri

Dalam buku Dvipantara Jñāna Śāstra by Anand Krishna, www.booksindonesia.com: Dharma, Kebijaksanaan/intelejensia, dan Kesiapan diri untuk belajar yang baru.

Dharma berarti sifat seorang pemimpin yang memikirkan kesejahteraan  bagi semua. Dengan kata lain, seorang pemimpin sejati bila surah dipilih tidak lagi berpikir bahwa ia merupakan bagian dari golongan atau kelompok tertentu. Ia mesti berbicara demi kepentingan umum; kepentingan di atas golongan ata kelompok sebelumnya ia bernaung. Ia tidak lagi berpikiran sempit bagi golongan atau kelompoknya. Lebih jauh pengertian dharma bisa dilihat di sini.

Kebijaksanaan atau intelejensia bermakna bahwa cara berpikir seorang pemimpin haruslah selaras dengan alam. Ada 8 sifat alam yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin sejati. Bumi, matahari, air, bulan, samudra, angin, bulan, dan bintang. Asta Brata. Inilah kearifan atau budaya nusantara. Seseorang yang memimpin tanpa intelejensia atau kebijaksanaan tidak akan bisa bertahan lama. Banyaknya gelar bukan menandakan ia seorang yang bijak. Karena ketika mengambil keputusan yang hanya berlandaskan kepentingan golongan atau kelompoknya sendiri dipastikan tidak mewakili kepentingan bagi kesejahteraan umum. Dengan kata lain tidak berlandaskan dharma. Ini tidak selaras dengan sifat alam. Inilah sifat intelektual.

Keterbukaan diri untuk mempelajari sesuatu yang baru merupakan syarat utama ke tiga. Dengan hanya menganggap bahwa yang telah dipelajarinya merupakan sesuatu paling baik, maka ia tidak bisa berkembang. Karena bila seseorang mengatakan bahwa ia telah memiliki yang paling baik berarti ia menutup diri untuk belajar yang baru. Ia lupa pesan seorang suci yang diwariskan melalui kitab: ‘Ayat Tuhan bertebaran di muka bumi’ Kemampuan membaca ayat Tuhan ini dibutuhkan bagi seorang pemimpin sejati.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + 13 =

Scroll Up