Alam bawah sadar? Tidak ada…….

0 Filsafat | Meditasi | Pengembangan Diri No Comments

Alam bawah sadar

Sesungguhnya tidak ada yang disebut sebagai alam bawah sadar. Semuanya dalam satu kesatuan, dalam arti tidak ada kopartemen yang memisahkan antara alam sadar dan tidak sadar. Inilah sebabnya seorang bijak hanya melihat satu mind pada diri seseorang. Ia yang bijak melihat secara utuh kehidupan masa lalu seseorang.

Ketika seseorang meninggal dunia, mind dan gugusan perasaan yang disebut sebagai roh meninggalkan tubuh dalam bentuk badan astral atau tubuh halus terakhir. Dan bila saatnya tiba, bentuk tubuh halus terakhir pun akan punah. Hal Ini terjadi ketika si mind serta gugusan perasaan masuk ke rahim seseorang untuk membentuk tubuh baru. Termasuk membawa mind yang juga mengandung yang disebut sebagai alam bawah sadar.

Bagaimana mengingat Tuhan saat meninggal?

Hal ini perlu dilatih saat kita masih hidup berbadan kasar. Kualitas pikiran intelektual harus ditransformasi menjadi buddhi atau intelejensia. Kita harus berupaya melepaskan keterikatan pada bendawi. Pikiran yang selalu memikirkan bendawi atau meteri akan membentuk kualitas mind sebagaimana yang dipikirkan selalu. Ia akan memiliki bobot sebagai materi. So, tidak mengherankan bila ia memiliki daya tarik gravitasi untuk segera lahir kembalti.

Bila kita gampang kecewa dan marah atau merasa menderita bila kehilangan sesuatu, itulah tandanya bahwa kualitas mind masih banyak keterikatan terhadap bendawi. Perasaan kehilangan menjadi kekecewaan, dan bahkan kemarahan atau kecemasan membuktikan besarnya keterikatan. Bila kondisi seperti ini terbawa pada saat meninggal, pastilah perasaan kesakitan yang amat sangat bisa terjadi. Bagaikan lem atau perekat yang amat kuat. Ketika si benda yang direkatkan harus dilepaskan, maka akan sangat sulit.

Latihan meditasi, Yoga serta sadhana atau laku spiritual lainnya menjadi sarana untuk melepaskan keterikatan sehingga memungkinkan mengurangi kerekatan lem keterikatan. Dalam tradisi Peradaban Sindhu Saraswati, yang sesungguhnya wilayah nusantara sebagai bagian tidak terpisahkan telah memahami akan hal ini.

Belajar dari Timur

Yang membawa istilah alam sadar dan alam bawah sadar adalah pola pikir Barat. Cara berpikir materi menganggap ada kompartemen yang memisahkan antara alam sadar dan alam bawah sadar.

Oleh karena itu, Carl Gustav Jung menyatakan bahwa bila ingin memahami tentan alam Kesadaran mesti dari Timur. Para rishi atau para bijak dari Timur telah amat sangat lama memahami hal ini. Bahkan mungkin lebih dari 12.000 tahun yang lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × 2 =

Scroll Up