Kekayaan atau Kesehatan?

0 Ayur Hypnotherapy | Kesehatan | Meditasi | Pengembangan Diri No Comments

Kekayaan

Kekayaan lah yang dipilih bila ada seseorang yang menawarkan suatu pemilihan. Kesehatan tidak bisa ditawarkan atau diberikan. Untuk menjaga agar kita tetap sehat, ya kita sendiri yang harus mengupayakannya. Orang lain tidak bisa memberikan tawaran pilihan kesehatan.

Dari buku LIVE LOVE LAUGH by Maharishi Anand Krishna:

“Hola, kesehatan atau kekayaan – mana yang kau pilih jika aku tawarkan?”

“Tentu saja, kekayaan, kawan.”

“Aku tidak mengira akan mendapat jawaban itu, Hola – kau sungguh materialistik.”

“Itu sungguh sangat realistis, kawan. Bagaimana kau bisa menawarkan kesehatan? Tentu kau tidak bisa. Kau cuma bisa menawarkan kekayaan dań aku memilih kekayaan.”

MORAL : Hidup penuh dengan pilihan, tetapi kebanyakan datang dalam satu paket.

Kesehatan

Agar kita bisa tetap sehat, tawaran atau pemberian seorang teman tidak bisa. Walaupun teman kita bisa memberikan obat atau jamu untuk sehat, kita tidak akan menjadi sehat dengan sendirinya. Kita harus meminum obat tersebut, menjaga pola makan, dan pikiran sehingga tubuh menjadi sehat selalu Walaupun sudah diberitahu, tetapi bila tidak membeli dan minum obat yang diberikan teman, sehat tidak selalu ada.

Tidak berbeda bila kita sedang kelaparan kemudian ada seorang teman berkata: Mau makanan ini atau itu, tetapi makanan tidak tersedia. Ya pastinya tidak bakalan kenyang.

Kesehatan adalah kita sendiri yang bisa mengupayakan, tetapi makanan atau kekayaan bisa didapatkan. Karena barangnya bisa diraba dan dirasakan. Kekayaan? Ya kita harus beli dan minum obat sendiri bila ingin sehat.

Bagaimana menjaga kesehatan?

Kesehatan yang baik bisa didapatkan atas dasar asupan yang masuk ke dalam tubuh kita. Kebanyakan para dokter belum atau bahkan tidak memahami makna dari kesehatan holistik. Jadi yang diberikan oleh dokter saat ke tempat prakteknya: Hanyalah untuk mengatasi rasa sakit atau simptom. Misalnya : Sakit kepala. Langsung yang diberikan adalah untuk mengatasi rasa ngilu atau sakit. Padahal akar permasalahan bukan pada lokasi yang dirasakan sakitnya.

Asupan yang masuk ke dalam tubuh kita menjadi sebab timbulnya rasa sakit. So, rasa sakit merupakan akibat. Bukan sebab. Apa yang kita lihat, dengar atau pikirkan bisa menjadi sebab terjadinya rasa sakit. Telah terbukti bahwa bila kita sering mengalami gangguan stress bisa membuat sakit pada lambung (‘asam lambung’) Selain itu gangguan tidak berfungsinya Dengan normal jantung juga bisa disebabkan oleh terganggunya pikiran. Jadi ada korelasi amat sangat erat antara kesehatan mental dan raga.

Pemberdayaan Diri adalah KUNCI kesehatan…….

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × 3 =

Scroll Up