Ketidakseimbangan dibutuhkan

0 Filsafat | Inspirasi | Meditasi | Pengembangan Diri No Comments

Ketidakseimbangan

Ketidakseimbangan dibutuhkan oleh dunia tempat tinggal kita saat ini. Tanpa sifat ini, maka alam bisa punah. Tidak berbeda dengan kedamaian dunia. Dunia ini tidak akan pernah damai. Begitu dunia damai, kehancuran alam ini akan terjadi. Ketidakseimbangan ini yang membuat kita stres, dan ajaibnya adalah bahwa hidup ini berlangsung karena stres.

Api bisa terjadi karena ada gesekan. Demikian pula dengan kehidupan di dunia ini, tanpa adanya gesekan, kehidupan tidak akan terjadi. Inilah sebabnya konflik dibutuhkan oleh dunia demi menjaga keberlangsungannya.

Pertunjukan Kolosal

Dunia tempat kita hidup merupakan panggung Pertunjukan Kolosal. Dari buku Dvipantara Jńāna Śāstra by Anand Krishna dituliskan:

Kearifan Warisan Nusantara

Sedikit konflik, sedikit gangguan, sedikit ketidakseimbangan harus selalu ada agar Pertunjukan Kolosal Keberadaan ini tetap berjalan.

Tanpa gangguan-gangguan dan ketidakseimbangan tersebut – mustahil ada keberadaan. Apa maksud kalimat ini?

Śiva berusaha memberitahu Ganapati, sang Pemimpin massa bahwa, “Selama Engkau burada dalam permainan Peran ini, kau tidak akan pernah bisa menghindari gangguan dan pergolakan!”

Aspek Atma 

Upaya untuk mendamaikan dunia memang tidak akan pernah terwujud. Banyak para suci, avatar, dan utusan Tuhan datang ke dunia. Sesungguhnya mereka tidaklah datang untuk menciptakan kedamaian di dunia. Mereka amat sangat sadar bahwa setiap orang memiliki beban karma masa lalu yang harus diselesaikan di dunia.

Kehadiran para suci untuk mengingatkan bahwa ada aspek pasif dari Ātmā, Diri, yang senantiasa mengupayakan kedamaian. Aspek pasif ini menjaga kita tetap waras. Adalah karena aspek pasif ini sehingga kita tidak bertindak reaktif sebagaimana binatang lain. Kita Bisa berhenti sejenak untuk berpikir, untuk menentukan respons kita terhadap situasi apa pun (Dvipantara Jñāna Śāstra).

Pengendali Kehidupan

Bukan untuk mengendalikan kehidupan di luar, tetapi aspek pasif Atma dibutuhkan untuk menjadi pengendali aliran kehidupan kita. Dunia di luar kita merupakan Keindahan dalam keharmonisan. Karena harmoni bukanlah keseragaman. Musik dari berbagai instrumen berbeda bila dipadukan secara harmoni akan menghasilkan musik yang merdu.

Harmoni tidaklah sama dengan kedamian pasif. Bukan. Harmoni bersifat dinamis. Semua kekuatan yang bertentangan ada di sana, tetapi sekarang mereka berkarya bersama dalam harmoni, dalam pengertian bagaikan orkestra (Dvipantara Jñāna Śāstra)

Dengan menyadari bahwa harmoni sebagai daya kehidupan, maka kita bisa mengendalikan kehidupan kita sendiri. Kita senantiasa berupaya menggapai aspek pasif Atma.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 2 =

Scroll Up