Perbuatan Amal Saleh pun tidak membuahkan surga

0 Ayur Hypnotherapy | Filsafat | Meditasi | Pengembangan Diri No Comments

Perbuatan Amal Saleh

Perbuatan Amal Saleh masih tidak membuahkan surga atau kebebasan. Segala perbuatan memberikan dampak atau akibat. Karena segala perbuatan dapat dipastikan berasal dari keinginan. Keinginan untuk bebruat baik karena sesuatu merupakan bentuk penguatan ego. ‘Saya’ telah berbuat baik. Di sini penyakitnya….

Selama masih ada embel-embel: ‘Saya atau Aku’, maka hilang musnah buah dari perbuatan baik. Landasan kita untuk melakukan kebaikan atas dasar keinginan. Ini yang mengakibatkan kita tidak mendapatkan buah surga; sebagaimana dibahas pada video di atas. Kita berteman dengan musuh utama manusia; keinginan.

Keinginan

Keinginan berasal dari pikiran manusia, ranah intelektual. Keinginan kita untuk berbuat baik DEMI mendapatkan surga telah dibalas dengan pujian dan sanjungan dari orang sekitar kita. Dari hukum sebab akibat, hal ini sudah usai; Inilah sebabnya kita belum mendapatkan surga atau kebebasan.

Untuk mengatasinya, kita harus melakukan dengan kesadaran Diri. Dalam buku Atma Bodha by Anand Krishna, disebutkan sebagai berikut:

Kegiatan tidak dapat membebaskan diri dari ketidaktahuan,¬†karena¬†kegiatan tidak bertentangan dengan ketidaktahuan….. Hanya Kesadaran Diri yang dapat melenyapkan ketidaktahuan, sebagaimana cahaya bisa melenyapkan kegelapan…

Segala keinginan pada akhirnya mengakibatkan penderitaan  So, apakah dengan demikian keinginan harus dihilangkan? Ya, keinginan harus berubah menjadi Will Power.

Will Power

Will Power bukanlah keinginan. Will Power merupakan kehendak kuat sementara keinginan masih berupa angan-angan, belum dilaksanakan atau direalisasikan. Kehendak kuat inipada umumnya muncul dari nurani. Dan yang perlu dikenal adalah bahwa segala yang berasal dari nurani membuahkan hasil yang memberikan manfaat bagi sesama dan lingkungan.

Tidak satu pun perbuatan yang berasal dari nurani berakibatkan perpecahan. Mereka yang mengatakan bahwa perbuatannya yang berbuah perpecahan serta pertentangan berasal dari nuraninya berarti ia belum memahami arti sesungguhnya dari nurani.

Kita sering melakukan perbuatan secara otomatis atau respons cepat. Dan bila kita mau mengamati, pada umumnya respons cepat ini berasal dari sesuatu yang mulia. Namun, bila respons ini kemudian diolah oleh pikiran, maka suara nurani ini sudah tercemar.

Yang perlu diingat bahwa: ‘Nurani tidak pernah takut. Yang cepat takut adalah mind, pikiran serta perasaan.’ (Atma Bodha by Anand Krishna). Demikian pula bila amal saleh dilakukan secara tidak resposnisf atau bertanggung jawab, maka tidak akan membuahkan surga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × five =

Scroll Up