Seni berkurban

0 Filsafat | Inspirasi | Meditasi | Pengembangan Diri No Comments

Seni Berkurban

Seni berkurban adalah ketika kita memahami bahwa berkurban merupakan keindahan. Artinya bahwa yang kita kurbankan akan membawa kebaikan bagi kita serta banyak orang juga seluruh makhluk. Selama ini kita senang mengurbakan makhluk lain demi memburu surga kesenangan kita sendiri.

Sesungguhnya banyak dari kita yang belum memahami seni berkurban. Yang kita ketahui adalah mengurbankan kebebasan atau bahkan kehidupan makhluk hidup lainnya demi kepuasan kita. Ini bukanlah seni, tetapi penyembah berhala kepuasan diri demi mendapatkan sanjungan atau pujian.

Kemanusiaan

Bukan warisan luhur

Bentuk persembahan dengan mengurbankan kehidupan sesama makhluk hidup bukanlah warisan leluhur. Mungkin zaman dahulu bisa dianggap baik, tetapi moral kebaikan bagi setiap daerah akan berbeda. Moral yang dianggap baik pada suatu tempat akan selalu berbeda. Bahkan yang kita sebum sebagai morał akan bergulir dan berg anti setiap waktu.

Moral dibatasi oleh ruang dan waktu. Ruang atau tempat juga dianggap sebagai wilayah dari penduduk tertentu tidak akan sama dari satu tempat ke tempat lainnya. Ini bedanya antara moral dan dharma. Dharma berlaku abadi. Dharma berkaitan dengan kasih. Dharma adalah tali cinta terhadap Tuhan.

Tali kasih atau cinta

Dalam buku Narada Bhakti Sutra by Maharshi Anand Krishna:

Tali cinta terhadap Tuhan seharusnya bisa mengikat seluruh umat manusia dalam ikatan persaudaraan. Koq, tidak bisa? Koq, belum bisa? Pasti ada yang tidak benar. Ada yang salah. Apakah kita sudah mencintai Tuhan?

Jawabannya tidak lain tidak bukan adalah karena kita belum kenal akan seni berkurban. Ya, yang mesti kita kurbankan adalah sifat hewaniah dałam diri kita. Namun bukan berarti sinat hewan semuanya buruk.

Hewan tidak seserakah manusia. Pada umumnya hewan berburu untuk memenuhi rasa lapar agar tidak mati. Tetapi manusia? Banyak orang mengumpulkan harta atau bahkan mencari istri lagi hanya untuk memenuhi libidonya. Yang lucu mencari istri lebih dari satu katanya anjuran kepercayaannya. Sederhana: Bila memang mau membantu, tidaklah perlu dikawini. Bandingkan dengan hewan.

Yang perlu kita musnrhkan adalah sifat reaktif dari hewan. Hewan tidak memiliki sıfat responsif. Ketika libido hewan nain, ia tidak kenal waakte dan tempat; Inilah sifat reaktif. Bila manusia pun demikian, nah ini yang mesti dihapuskan dari program bawaan dalam diri manusia. Inilah guna dari NeocortexSeni berkurban berarti mengembangkan Kemanusiaan dalam diri kita.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − 11 =

Scroll Up